CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

aku gadis bunga

aku gadis bunga

mukadimah kata


Perjalanan Hidup Menuju Abadi~

Daisypath Happy Birthday tickers

Thursday, December 27, 2012

kenapa tutup aurat ?

assalamualaikum . . .

hari nie rasa trgerak hati nak tulis entry blog . okey , sbelum nie pun rsa nak tulis , but tadak idea . . .

Kenapa Tutup Aurat ?

soalan nie , selalu sangat org tnya . . . bkn setakat tanya sja , jawapan pun dh banyak kta dengar kan ? Kenapa hati masih lagi nk mempersoal sedngkan jawapan dh sedia dngr kan ? sbb , nk tutup aurat tu sng tapi sebenarnya . . . hati yang susah nak terima .

"TAK SAMPAI SERU LAGILAH . . ." ayat random yg slalu diguna pakai bila ckp isu tak tutup aurat .

knapa nk babit soal tak smpai seru lg atau tdak ? seru tue dh lma smpai . Al-Quran buktinya . jngn jdkan alasan sbb tak sampai seru lagi sdngkn hati tue yg takbuleh menerima . dekatkn diri pd Allah . . . itu cara utk hati menerima .

"Allah takkan mngubah nasib ssuatu kaum itu mlainkan mereka mngubah nasib mereka sendiri..."

smua org sedia maklum dngn kisah perdebatan antara seorang Islam dn seorang Kristian kn? debat mngenai "mengapa wanita Islam menutup aurat ?" kmudian lelaki Islam itu melempar dua biji gula2 ke atas tanah yg berdebu . stu gula2 dibalut dengan pembalut , manakala lgi stu dibiarkan tanpa sebarang pmbalut .
kmudian lelaki Islam itu bertnya ,

"GULA-GULA MANA YANG KAMU INGIN PILIH?"

lelaki Kristian itu menjawab , "SUDAH TENTULAH YANG DIBALUT DENGAN PEMBALUT ITU !"

"Begitulah kmi memelihara wanita Islam . . . menutup aurat . . ."

selalunya msyarakat sndiri , kalau tngok wanita yg bertudung labuh , menutup aurat , msti yg ni akan kluar dri mulut :

- fuyoooo . . . labuhnya tudung . . . msti budak baik nie .
- ustazah lalu !!!
- bg salam la wei . . . mana main ber'hai-hai' ni . . .
- tunduknya brjalan . . . jaga-jga tiang kt depan tu !
- alahai . . . pakai telekung nk pergi jln2 ke ? pergi masjid , bule la !

hummmm . . . ada yg beri gelaran dkt wanita2 yg mnutup aurat ni . . .

- khemah bergerak !
- hantu bungkus . . .
- selimut putih . . . hahaha . . .
- botak2 . . . takde rambut ke ?

ada jugak yg mmpersoalkn hukum purdah atau niqab . hukumnya ikut keadaan . . . ada yg berniqab sbb nk elak fitnah , ada yg brniqab sbb nk elak penyakit .
kmi sbgai wanita , menutup aurat krana itu tuntutan syariat . ingin menjadi bunga trpelihara . bkn mnjadi debunga yg meliar di tepi jalan . sebaliknya seperti mawar yg berduri . dipelihara , dijaga di dlm taman yg indah . . .
"WANITA HIASAN DUNIA SEINDAH HIASAN ADALAH WANITA SOLEHAH . . ." dn kerana kmi ingin mnjadi seindah hiasan itu . . .


p/s : saia hnya mnyampaikn . . . ssungguhnya ilmu saia msih cetek , maaf andai ada tersilap kta . . . mohon dimaafkn... ^_^



Friday, December 21, 2012

.25 random facts about me.

assalamualaikumwarahmatullah...
okey , hari ni sbnarnya takdak idea nk tulis entry bru . but , sbb dh ditag oleh cikEchaHamid ,,, 

"Once you have been tagged, you are suppose to write a note, with 25 random things, facts, habits or goals about you. At the end, choose 25 people to be tagged. You have to tag the person who tagged you. If I tag you, it's because I want to know more about you. Your cooperation is highly appreciated."

hmmm... nota macam dapat surat berantai jaa . so , tulis jela . 

1. org panggey aku "DAYAHZAKI"... panjangnya ! klaw kwn2 rapat , panggey DAYAH . only dayah . klaw family pnggey adek ja .
2. PMR's victim 2013 . (muda lagi !)
3. anak bongsu dlm lima adek beradik ! (manja sket)
4. lahir pda 24 september 1998 ! (nak bgi hadiah? buleh sja...) :P
5. suka makan , nasi goreng pattaya ! *sedap !
6. TEH O AIS LIMAU . the best... apple juice
7. have a lovely family.
8. abah+mama+abangmat+kakak+angah+kakyang+me! = big happy family ...
9. suka warna TURQOISE . hijau n biru !
10. suka melukis ! sangat.. sangat!
11. suka menulis . mcm tulis cerpen ka novel mini ka...
12. nak jadi arkitek ! tu ambition pertama aku !
13. banyak berangan ! = tak slh berangan , sbb nnti klaw jatuh dri langit pun, kita akan jatuh kt gunung trtinggi . tpi, jngn over sngt .
14. suka teriak gak laa... taksalah teriak tu ! fitrah kn? tp, mnusia trlalu sombong utk menangis . tp, klaw nk teriak tu besa2 ja dh la... jngn meraung plak ! 
15. takdak diari buku . cukuplah blog ni jdi diari . klau diari buku nnti ada org wat niaya...
16. org kta aku garang . ya ka ? hmmm...
17. nakal sket . sket ja... besa la bdk2 kn ?
18. suka bca novel . novel tarbiah , novel adventure , novel CINTA ! hah, yg tu galak!
19. suka kucing sngt2 ! chumill ... nk bela sekoq , tapi abah takbgi... T_T sbb akak taksuka !
20. suka baby . si kain putih . tak berdosa . innocent . muka bersih . sejuk mata memandang !
21. nak jdi kebanggaan mama abah <3
22. minat HARRY POTTER ...
23. nak ubah diri jdi lbih baek ...
24. bila besaq , nak smbung ambik architecture kt oversea ! (tnggi cita2 , tinggi lg harapan mama abah !)
25. blogger separuh masa , muslim sepenuh masa !


that's me . jdi diri sendiri ! takperlu jdi org laen . ^_^


nk tag 25 orang tu !

http://gadislefthanded.blogspot.com/
http://alyaloss.blogspot.com/
http://auni-najihah.blogspot.com/
http://wonderfulskylove.blogspot.com/
http://hunnybunnyecha.blogspot.com
- http://iejaasweet.blogspot.com/
http://thegirlwhoknewtoomuch92.blogspot.com/
- http://aqilah-husna.blogspot.com/
- http://lolita-ara.blogspot.com/
- http://smilewashere.blogspot.com/
- http://aejarstories.blogspot.com/
- http://dila-syadila.blogspot.com/
- http://lka98.blogspot.com/
- http://nana-liyana.blogspot.com/
- http://tintaadindanuramirah.blogspot.com
- http://farinafaizal.blogspot.com/
- http://kisahatifahzulkifle.blogspot.com/
http://tiroot.blogspot.com/
- http://wennyminic.blogspot.com/
- http://akhirfantasi.blogspot.com/
- http://sitinaaimasamsuni.blogspot.com/
- http://sheeralovechocolate.blogspot.com/
- http://www.sweetbabyblue.blogspot.com/
- http://the-mistletoe-baby.blogspot.com/
- http://anis-adisah.blogspot.com/










Thursday, December 20, 2012

.istikharahkah "CITA-cita" ini?.

assalamualaikum . . . . .
setelah sekian lama tidak menyentuh keyboard ini . . .
hari ni, terjadi perbalahan . perbalahan 'manja' antara kakak2 aku dan aku . pakat duk pangkah KAK YANG pasai cita2 dia . . .
heran tui dia nie . >NURSABIRAH< . tak tau apa yg dia nak ceburi ? kami pun taktau . setakat nie dia mintak utp . dah pi temuduga pun . kt utp dia mintak engineering , macam abang mat . kalau tak dapat , dia nk amek medic pulak ! jadi macam kakak pulak . . . . hmmm . . . ikut dia lah . kami sebagai keluarga hanya mnyokong . tinggal aku plak dalam keluarga yg msih sekolah ! aku slalu angan2 nk jdi arkitek la , pelukis laa , novelis laa . . . macam2 aku brangan !

selalu org cakap , "TOKSAH DOK CIPTA ANGAN2 TU TINGGI2... KLAW JATUH, SAKIT!!!" 

hah , kadang2 aq tak fikir pun ayat nie , aku main berangan ja . . . haha . besalah budak2 . . aku nie banyak imaginasi sngat ! tapi , bila fikir buat kli kedua , takut pulak nak berangan2 . . . tapi , bila dengaq sepupu aku, AISYAH NADHIRAH cakap , dia ada dengaq pepatah cina kata ,

"CIPTALAH ANGAN2mu SETINGGI LANGIT, KELAK JIKA TERJATUH, DIRIMU AKAN TERJATUH PADA GUNUNG YANG TERTINGGI!" 

GEE! memang naik balik semangat nie . tapi , angan2 aku bkn angan2 kosong jaa . . . berwawasan la ! ada cita-cita ! klaw dalam kes kak yang pulak , dia tue tak tau memilih bidang dia . . . so , kami duk kata pasai video yg mrtheallshared buat . sebenarnya depa buat tajuk ,

Istikharahkah Cinta Ini OuhYeah

kami tukar "CINTA" tu , jadi "CITA" . . . sekadar buat motivasi diri . . .

Tuesday, December 4, 2012

.review novel.

assalamualaikum...
geramnya hari ni... baju pengawas, tudung pngawas, bju prep, bju batik, tudung hitam lagi yg smua aku dah iron, KEDUT BALIK! sebab jatuh dari penyidai yg aku sangkut dalam bilik iron! waaaa.... sabarlah wahai cik hati... penat tao. sudahlah iron berat! smua penyidai tu pnya pasai. putuih pulak... *salahkan pnyidai pulak! apesal ko sangkut kt situ, hidayah oiii! okey, salah sendiri. dh tao pnyidai tue tunggu masa ja, awat pi sangkut! huwwaaa...
tapi, lepas tu mood elok balik sbb baca novel yg sangat.... sangat.... sangat... BEST! credit to kak madihah. tue novel diaa.. thanx!

AWAK SUKA SAYA TAK? wah... soalan... hamboihh..


Novel ini (menurut penulisnya) bukan novel Islamik, tetapi banyak sekali ciri-ciri keislaman ditulis, didedahkan dan dikongsi bersama. Bestnya!

Kisah cinta. Tentulah kisah cinta. Tetapi kecintaan terhadap Islam itu mengatasi cinta sesama mereka sehingga watak utama Intan Zulaikha begitu sengsara dan bersalah kerana dia menjadi punca kepada kesilapan terhadap agamanya. Setidak-tidaknya itu juga yang aku turut rasakan.
Kisah INTAN yang bertemu dengan seorang lelaki Cina bernama Damien sejak di bangku sekolah, terpisah kemudian bertemu semula 8 tahun kemudian. Damien sudah menjadi Hilman. Memeluk Islam kerana Islam itu sendiri. Tanpa paksaan. Malah keluarganya menjadi penyokong kuatnya, dan hubungan kekeluargaan mereka terus utuh walaupun hanya Hilman yang Islam.

Pertemuan semula mereka sungguh mengasyikkan. Bagi pembaca yang tidak suka novel jiwang, pasti meluat baca. Tapi jiwang yang disulami peringatan dan pesanan serta perilaku teruna dara yang ketat dibatasi hukum dan ajaran Islam, sangat menarik untuk dibaca.

Kedua-dua teruna dara ini berada dalam keluarga yang mewah lagi ternama. Tetapi sikap merendah diri dan bersopan sangat menarik untuk dijadikan contoh sehingga kita merasa, alangkah beruntungnya mereka ini. Kaya, cantik, hebat, bertuah, berpelajaran tinggi... dan segala yang baik dan hebat.

Hilman memiliki resort di Terengganu (hampir 90% cerita dalam novel ini berkisah dari resort ini) dan Intan tinggal di resort tersebut bagi mengendali suatu program khas universitinya. Hilman menjadi pengurus sekaligus pengajar untuk menunggang kuda. Banyak sekali cerita tentang kuda dikisahkan. Sehinggakan kisah kuda beranak pun diceritakan. hahahaha... !Best! (Penulis ada pengalaman belajar menunggang kuda)

Cinta mereka terus dipupuk di sana. Sungguh mengasyikkan.

Cara MELUR JELITA mengolah perasaan seorang INTAN itu sangat best. Peringkat awal (seawal page 10) aku dah terbahak guling-guling gelak sebab memang banyak yang kelakar.

Teks dia pendek-pendek. Perasaan seorang INTAN itu sungguh mengagumkan.

Bila masuk pertengahan ada sedih pula.

Kemudian perasaan berbunga, macam dalam hati ada berekar-ekar taman bunga ros!

hilman yong digambarkan sbgai Daniel Henney. intan zulaikha digambarkan sebagai Hana Tajima. 


p/s: novel ni mesti kena beli! Beli! tak beli pun tak apa... haha.. saja nk gertak. best! 35.00 rengget SAHAJA! haha. kering dompet aku.





Wednesday, November 14, 2012

.salam maal hijrah.

assalamualaikum...
huh, lama tak menulis. best nih. salam maal hijrah. dh masuk tahun baru.. cepatnya masa berlalu, rasa macam baru kemarin daftar masuk SMKAY, tup tup, dh nk masuk form3?! Hahaha. debaran PMR.... nervous. derek aihhh! lupakn kejap. hehe, salam maalhijrah. kemarin, kakakku yg bru balik dri egypt hingaq, kta nk wat video psai maal hijrah. haha! bising la dia tue. kt aku pulak dia suruh lukis komik. aku pun dengan malasnya, berkata,

"AKAK KATA NAK ASAH BAKAT, BUAT LA SENDIRI..." aku kata dengan muka poyo. kehkeh.

but, she said,

"DAYAH la BAKAT AKAK!"

pergh! ayat. caiq hati ni. sbb tanak kecewakan kak yg bru balik dari jauh, aku buat jugak. even aku lukis malas-malas, bole la... tahap cincai lukis. aku nie bknnya lukis betui sngt. klau nak lukis betui2, msti dia jdi kut laen. haha.
pasai yg akak nak wat video tue, dia buat video pasai abah! haha. lawak btui. dia paksa abah cakap depan kamera. mcm bgi tazkirah pendek la. abah pun, lepas solat asar, kena la jugak bercakap depan kamera tue... anak punya pasal. sayang abah! <3
asalnya nak gna kamera, tpi kamera tue mna bule rakam. Nikon DSLR mna bule rakam! yg trend baru punye bule la... hehehe. so, guna galaxy note abah. rakam la. buat video. dengan paksaan, abah buat jugak. then, akak edit video tue,

so, SALAM MAAL HIJRAH~
hijrah bukan sekadar berpindh dari stu tmpat, ke tempat yg lain, akhlak kita, cara ibadah kita, tutur kta kita, semua memerlukan penghijrahan. hijrah ke arah yg lebih baek.

comic. yg aku lukes kemarin. xlawa mna. tpi ambik pengajarannya. hihi.



video 
video akak!

enjoy. manfaatkn tahun baru. ;3

Monday, November 12, 2012

being PMR candidate

assalamualaikum...
lmanya xupdate. hihi. brhabuk sudah~~ hari tue, hari selasa klau xsilap, ada class party kt skolah! kehkehkeh. ada prasaan gmbira, sbb buat party yg enjoy. ada rsa sedih sbb dh nak naik f3... nervous kot! tpi,, keep cool. maintain.. acehh! bajet.. okey, aq rsa mcm-mcm time tu. tp, bak kta cik sufiza, dia xrsa apa sbb dia mmng xsuka dngn kelas tue! hehe. hmm.. bg aq, klas 2A nie, boleh la.. wktu first time msuk, mmg rsa cam nk teriak sbb skema yg AMAT! bulrrr~ hingaq sket un tak bule! study je keja depa. almaklumlah 'tolibah mithali'.. aq pun tolibah mithali apa. klau dak xbule la pkai bju biru. ceh! bajet sat.. aq sdar siapa aq.. tak baik mna. xjahat mna. nakal jerr.. almaklumlah, saia nie bdk2 lg~ :P
okey, class party mula time rehat, aq bwak kamera. but.. kamera yg memalukan! malu aku nk bwk. tpi, sbb gmbar pnya pasal, aq tebalkn muka aku nie! nikonDSLR aku rembat dri rumah bwk mai skolah. huee~ malu nk usung merata. okey, let by gone be by gone. aku dh abeh mlu nie. so, jamuan bermula. menu utama NASI GORENG PATTAYA~ aku yg suggest mkn yg nie! fevret nie! sedap.. haha. then, ustazh bwk mai kek kelas. tiga kek kot.. kek ustzh bli dua, kek din bawak stu.. depa kta kek yg din bwk tue sedap. taksempat aku nk rsa, habesss.. ketiga-tiganya.. naseb yang dua tue smpat gak la. yg stu tue ja takdan la... aku ingt nk sponsor kek awai tue, tpi mmndngkan depa beli dan aku pun mai hari sabtu, aq btlkan niat tur dan bwk snek dan puding. hehe. janji sponsor jgak!
then, tngkap gmbar puas2.. dekat depan kolam. ceh bajet style. kolam depan makmal je pun.. then, smua blik cam besa. hari khamis pulak, kmi maen tukar hadiah. aku dpt TABUNG EPAL yg CUTE AMAT!! seriously! luv it~ from iman yg chumil.. thanx iman.. keh3. aku nie ska buad over. depa pnggey aq kt dorm, 'DRAMA QUEEN' sbb aku nie overact. haha. aku rsa besa ja. depa yg over. cam farzana. haha. O-V-E-R. dh.. tutup bab enjoy, bersedialah taon depan! seminar smpai pengsan! aku tatau cam na nk hadapi! sukarnya. PMR.... fuhhhhhhhh~

                                          cheese!
                                          kek din yg tak smpat rsa. don't judge a book by its cover!
                                          2amanah members~ aku yg pkai bju biru tue. yg menonjol nie.. heh
                                          nk pose gak skali skala! asyik tngkp gmbaq org jewr.
                                          kek kelas. sedap gak laaa.. :P
                                          gurlzz.. cute~ iman yg candid giler tue.
                                          tudea. bdx hot. asyik tnya. mna gmbaq dea! nah amek kau!
                                           nak lgi? amek! amek sbesar alam!
                                           kak dorm yg cute! yg tngh tue MIRA. spoil. hahaha. kidding.

Friday, November 9, 2012

bubye f0rm2~

...assalamualaikum...
huwaaaa~ sedihnya. aku dah nak naik form3! PMR. nervous. nervous. hari tue aku kta aku nk brubah, yes! abseloutely! aq tak berubah kerana sesiapa. aq berubah kerana ALLAH. semua tue utk masa depan aku. takde kaitan dengan yg HIDUP atau yg MATI. so, tak payah kutuk aku, okey? dalam hidup ni, aku perlukan petunjuk ALLAH. dan Allah sentiasa ada dengan aku. begitu jugak org laen... okey, tutup babak ni. aku rasa cam nk teriak pulak! Huuuuuu~
minggu ni macam2 jadi. hari tue diorang buat jamuan kelas. haha. aku ingat nk sponsor kek. tapi, aku pergi skolah awal pulak, tak jadi nak bawak! kehkeh. sekadar bawak snek. humm.. ni aku tules saje2 aje. boring. gambar masa jamuan tu nanti aku upload. untuk entry yg seterusnya..

Friday, September 28, 2012

Happy Bufday




Assalamualaikum......

okey, straight to da point, hari tu hari ahad minggu lepas, 23 september. that was my mom's bufday. so, with heart full of joy, i called my mom on 22sept's night.. sbb dah nak msuk 23 sept.. juz wanna be da first person!
"hello, assalamualaikum mama! Happy Bufday!!!" terjerit depan public phone... keh3..
"Waalaikummussalam.... terima kasih... adek pun sama...slamat hari lahir..." adek pun sama? haha.. actually, my mom and i, lahir hanya beza beberapa jam sahaja.... 23 september 1960>mama's... so, me is>24 Sept1998... kekkekeke... kiranya mama dh ucap awal2..

so, esoknya, waktu prep malam, malam 23september.. tomorrow is my bufday.. i always remind my bff about my bufday... then, dengan 'muka kering', dia boleh cakap: "Ya Allah! sorry, baru teringat!"
hati ini bagai ditusuk sembilu!!!!!! but,,, i can smell something... are they trying to surprise me? atau aq ni perasan, ek???
okay, malam tu, waktu prep... rahimah(Im) jalan dari tempat dia, mai kt tmpat aq...pastu dia 'belek' kotak pensel aq.... pastu dia cakap, "sampai ati ang xjga btul2..." aq tersentak! "jaga apa?" serius tak tau apa!
lepas tu Im cakap, "ribbon yang aq bg kt ang tu! mana?! smpai ati ang xhargai..."
aq terus tngok balik kotak pensel aq... xdak!!!!!!! mna dia??! mana ribbon tu? ribbon tu sbnarnya Im bli masa dia pi klantan.. dia bli kt aq ngn IMAN(man)..
dia terus lari pi kt tmpat dia... aq terus lari ikut dia...dia pi kt meja...dia tunduk(tutup muka dia)
"Rahimah.... jangan cam nie... sorry.. tak sengaja... aq tak tau ribbon tu hilang!" aq ckp sngguh2....
sambil tunduk Im cakap, "ang sniri xsdaq bnda tu hilang.. nampak sngt ang xamek kesah un pasai ribbon tu! ang x prnh nk hargai ka??" dia cakap. suara marah..."Ya Allah... bkn aq xhargai,, aq xsdaq dia hilang... tadi ada.." aq pjuk lg.. tiba-tiba iman pusing belakang, tngok kmi dua orang, dia cakap "ang wat apa kat rahimah hah?!" dush! bagai jtuh ditimpa tangga, iman skali mai marah aq! klau ikutkan aq nk lwn ja ckp iman, nk sangkalkan yg aq ni xsalah! tpi disebabkan dok pujuk rahimah nie, aq xjadi nk lwn....
"Dahlah.. aq taulah ribbon tu xmahal pun, at least, hargai... aq ikhlas bg... tp ang xhargai.." aq terdiam...
"Rahimah..."
"Sudah! Baik ang balek tmpat ang! lgi ang duduk sini, lgi sakit hati aq!" xsemena-mena air mata aq jatuh.spnjang kmi, bersahabat, itu ayat paling kasar yang dia prnah keluarkan... aq terus balik tempat duduk.. menangis kt situ... farzana, hasya, amalina, ainuz, smua mai keliling aq.. tanya sbb apa aq menangis? aq xjawab.. sebaliknya aq menangis lg kuat.. xla kuat sngt.. naseb baek bdx laki x prasan...
smpai aja masa balik, aq terus ajak hasya balik. slalunya aq balek dngn Im n Man...aq balek lgi awai dari depa...
sampai kat dorm, aq dok tepi loker, tiba2 kak yana mai pegang bahu aku.. "Dayah,, kenapa ni?" last2 aq teriak kt bahu kak yana. sedih sngat!!! aq pun crita kat kak yana smuanya sbb diala kak dorm aq yg pling rapat pun...aq terus naik atas katil, tutup muka dngn slimut.. menangis.. smpai terhinjut-hinjut... Dinie balek dorm, pastu tanya aq, "Dayah? awat nie?" aq diam. menangis lgi ada laa!
Habis ja bca surah al-Mulk secara brjemaah, aq kluaq dorm, smua pkat tnya aq nk p mna? tp aq wat bodo jaa... aq p teriak kat tangga,,, kak majidah lalu,, dia tanya aq wat pa.. aq senyum aja.. (senyum paksa) takkan waktu2 cam ni aq nk senyum dngn ikhlas kot?! sedih...
dh habes lyn sedih, aq naik tngga nk masuk dorm... bila jalan kat aras blok B, ternampak kat hujung aras, dekat depan bilik basuh, nmpak Im lari masuk bilik basuh... dia pakai t-shirt kuning...
so, aq wat xkesah,, then masuk dorm dan bkk loker.. tngok2 ada satu air tin 'juztea' ngn nota.
'Sanah helwah... adek kak yg tercinta...' u know what? that's from my sister.. she's form5... kak yana cakap, "kak sabirah(my sis) mai tadi... dia cakap dia sibuk.. nk study 4 spm.." agak terkilan la sbb dia xsmpat luangkan masa utk adek dia yg manja ni..>_<  lepas tu, Iman panggil kluaq dorm,, dia pegang tangan aq and trus bawak p kat watercooler aras bawah... sembang2 ngn dia... smbil dok smbang tu aq ada prasan yg Iman slalu dok tngok bilik basuh yg Im lari masuk tadi.. emmm...
lpas tu, iman tiba2 tutup mata aq, dia tarik aq naik atas balek. dia tarik tangan smpai masuk bilik basuh tue sbb aq prasan lantai basah...
dia suruh duduk atas kerusi.
BUSHHH!!!
xsmpat nak wat apa, dh kna simbah air!!!! aq bukak mata, Rahimah, Iman, Ecah n ramaiiiiii lagi keliling aq... depa cakap kuat2 "HAPPPPPYYYYY BUFDAYYY!!"  tiba-tiba aq menangis... aq tak tau sebab apa... lebih kepada meraung kot! depa smua tngok mcm trkedu jaaa.... then, aq blik dorm dan salin baju yg basah lencun!!!
lepas tue, Im ngn Iman mai, depa ajak bukak hadiah....
dri Rahimah, dapat glob kaca......yg ada muzik tue....
dri iman plak,, sblum bkk tue aq ingtkan dpt novel,, hahaha.. tpi dpt bku latihan pend. agama islam...emm.. mmng la mcm yg xdiharapkan,, tpi aq brsyukur.. mngkin ada hikmahnya aq xdapat novel untk bufday kali ini, tahun depan ada lagi insyaALLAH.....mngkin iman bg hadiah tue sbb aq nie pemalas sngt nk wat latihan kot?
anyway, aq brsyukur sngat... xsangka depa wat cam nie kt aq... Thank you....

draw it myself, friends... mmng la xlawa mna.. sbb cincai..


Hari terbuka asrama SMKAY 2012> sbelah kiri, IMAN.. then AQ.. IM pulak, tukang tangkap gambaq.

kelasku.....


p/s: aq rasa dihargai.... :')    bahagia kerana dapat kwn2 yg pnyayang... 
sekian...


Friday, August 24, 2012

cerita pendek : sahabat


CERPEN : SAHABAT

                “Adnin!” aku dengar seseorang melaung namaku. Segera aku berpaling. Aku lihat Zahra sedang berjalan di koridor kelas menuju ke arahku.
                “Adnin…  jom teman aku pergi bilik seni kejap,” Zahra berkata lalu terus memaut lenganku supaya mengikuti langkahnya yang tergesa-gesa menuju ke bilik seni.
                “Tapi, aku…..” belum sempat aku berkata apa, kata-kataku sudah dipotong Zahra. “Adnin, please……” Zahra merayu. Lebih kepada merengek. Aku paling tidak suka orang yang suka merengek. Yang menghairankan aku, kenapa perangai Zahra berubah? Apa yang pasti, orang yang berada di hadapanku ini seolah-olah bukan Zahra! Zahra tidak berperangai keanak-akan. Bertahun-tahun mengenalinya cukup untuk aku mengenali sifat peribadinya. Tidak sihatkah dia, hari ini?
                Zahra terus menarikku mengikuti langkahnya. Mulutku pula seolah terkunci untuk memberitahunya bahawa aku punya agenda lain. Aku perlu menghadiri mesyuarat Persatuan Bahasa Inggeris Tahunan. Selaku naib pengerusi persatuan, aku wajib hadir. Entah mengapa, lidahku terkelu untuk mengecewakan Zahra. Selama aku bersahabat dengannya, aku berusaha untuk menjaga hatinya. Bagiku, dia sahabatku dunia akhirat.
                Aku terus membuntuti Zahra. “Adnin, kau nak pergi mana balik sekolah nanti?” Zahra bertanya kepadaku.
                “Balik rumah terus..” jawabku.
                “Kau teman aku pergi kedai buku kejap balik sekolah nanti…”
                Pulak? Sekarang bilik seni, kejap lagi kedai buku pulak? Lepas ni apa? Syurga? Sakit benar hatiku.
                “Mama aku suruh aku balik awal….” Aku mencipta alasan. Sebenarnya kalau aku nak temankan Zahra pergi kedai buku tu, boleh… tapi aku sedang sakit hati dengannya. Aku tidak tahu mengapa aku rasa begini. Rasa rimas dan meluat itu tiba-tiba sahaja terbit dari hati ini.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

“Adnin! Kenapa awak tak hadir mesyuarat kelmarin?” Atiq yang selaku pengerusi  Persatuan Bahasa Inggeris terus memarahiku. Aku hanya menundukkan kepalaku.
                “Maaf, saya ada hal….” Belum sempat aku menghabiskan ayatku, kata-kataku sudah dipotong. “Hal apa? Ada hal lain yang lagi penting ke? Awak sendiri dah tahu yang ahli penting wajib hadir mesyuarat tahunan kelmarin! Semua dah sedia maklum fasal mesyuarat tahunan tu seminggu yang lepas. Hal apa yang membuatkan awak tak boleh hadir? Awak tahu tak, disebabkan awak tak hadir kelmarin, saya yang kena jawab dengan Cikgu Aina!” marah Atiq.
                Aku terkedu. Aku belum sempat berkata apa-apa pun tadi. Tapi, kalau aku diberi peluang untuk memberi penjelasan, penjelasan apa yang harus aku beri? Aku tidak dapat hadir mesyuarat kelmarin kerana aku menemani Zahra ke bilik seni, begitu? Penjelasan yang tidak munasabah!
                “Saya minta maaf sangat-sangat… saya memang ada hal penting kelmarin.. Lain kali saya takkan buat macam ni lagi!” janjiku bersungguh-sungguh.
                “Lain kali? Bilanya lain kali? Kalau awak rasa awak tak mampu nak pangku jawatan ni, baik awak letak jawatan saja dan serahkan jawatan itu kepada orang yang lebih layak, orang yang mampu memberi komitmen!” katanya tegas. Selepas itu, dia terus meninggalkan aku yang terpinga-pinga di dalam makmal bahasa.
                Saat ini aku rasa seperti mahu menjerit. Zahra!!! Semua ini salah kau!

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

 Sakit hati. Itu yang aku rasakan sekarang! Sudah dua minggu Zahra berperangai keanak-anakan.  Dua minggu sahaja sudah cukup membuat aku terseksa! Apa yang membuat aku bertambah geram, aku pasti terlibat dalam sesuatu masalah apabila melayan sikap keanak-anakannya. Apa yang membuat dia berubah secara drastik?
                Rasa geramku hanya kulepas di dalam diariku. Diari yang aku curahkan segala isi hatiku. Aku tidak membenarkan sesiapa pun memegang diariku apatah lagi membacanya!
                Zahra… kenapa kau berubah? Tidakkah kau tahu bahawa aku benci dengan perubahan kau?!

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Aku berjalan menuju ke kelas seorang diri. Dari tadi aku tidak lihat langsung kelibat Zahra. Hatiku sedikit lega.
                Saat aku tiba di pintu kelas, langkahku terhenti. Amarahku meluap-luap. Aku lihat Zahra sedang berdiri di dalam kelas. Hanya dia seorang di dalam kelas. Tangannya memegang diariku. Macam mana aku boleh tertinggal diari dekat kelas?
                Aku segera menerpa Zahra. Aku lihat wajah itu kelihatan lesu. Pucat. Sakitkah dia? Hatiku bertanya. Arghh! Pedulikan dia!
                Aku terus merampas dengan kasar diariku dari tangan Zahra. “Kenapa diari aku boleh ada pada kau?!” tempikku kasar. Zahra terkedu. Mungkin terkejut mengapa aku bertukar kasar terhadapnya.
                “Aku.. aku… aku…” lidah Zahra bagai terkelu untuk mengeluarkan kata-kata.
                “Apa?!” tempikku lagi. “Kau nak baca diari aku kan? Boleh tak kau hormatkan peribadi orang lain? Hah?”
                “Tak… aku tak baca langsung diari kau.. Aku Cuma…” belum sempat Zahra menghabiskan kata-katanya, aku terus memotong, “Cuma apa?!”
                “Cuma tak sempat nak baca? Begitu?!” tuduhku.
                “Adnin, dengar dulu apa yang aku nak cakap..” Zahra menyentuh lembut bahuku. Segera kutepis tangannya. “Sudah! Aku tak nak dengar apa-apa pun!”
                “Adnin…”
                “Aku dah tak tahan lagi! Kenapa perangai kau macam ni? Kau berubah!” jerkahku.
                “Berubah? Aku berubah macam mana?” Zahra bertanya lembut. Aku lihat air mata bergenang di tubir matanya. “Sebelum ni, aku boleh terima kau seadanya.. sekarang aku rasa tak! Sebab aku benci perangai kau! Aku benci tahu tak?! Sejak bila perangai kau macam budak-budak? Tak matang! Sebelum ni kau okey aje!” kataku dengan kasar.
                “Lagi satu, apesal kau ambil diari aku? Kau sendiri tahu yang aku tak suka orang kacau barang aku terutama sekali diari aku!” kataku lagi.
                “Adnin….” Zahra sudah mengalirkan air matanya. Sekarang aku rasa puas, puas sangat kerana sudah lepaskan rasa geramku. Tanpa menunggu lagi aku terus pergi dari situ.

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Sejak kejadian itu, aku tidak lagi bercakap dengan Zahra. Sejak kejadian itu persahabatan kami seolah-olah terputus! Adakalanya Zahra cuba bercakap denganku tetapi aku terlebih dahulu melarikan diri daripadanya. Sebulan kami begitu. Seminggu sebelum peperiksaan SPM, Zahra tidak hadirkan diri kesekolah. Aku tidak ambil pusing tentang hal itu. Sehingga kertas terakhir peperiksaan SPM, Zahra tetap tidak hadir ke sekolah.
                Suatu hari… aku duduk di salah sebuah bangku yang disediakan di taman rekreasi ini.
                “Adnin! Lamanya tak jumpa awak!” Nafisa, rakan sekelasku dulu tiba-tiba sahaja menegurku. Siapa sangka kami akan berjumpa di sini?
                “Fisa, gembiranya dapat jumpa awak!” aku bersalaman dengannya.
                “Saya dah lama cari awak! Saya contact phone tapi tak dapat! Sebab saya ada barang amanah nak beri pada awak,” Nafisa mengambil tempat di sebelahku.
                Keningku berkerut. “Barang amanah?”
                “Ya. Ada orang suruh saya beri barang ni pada awak…” Nafisa mengeluarkan sesuatu dari beg tangannya. Sebuah buku diari berwarna merah hati dipegangnya lalu dihulurkan kepadaku. Lantas aku menyambut hulurannya.
                “Buku apa ni? Siapa yang beri?” soalku. Nafisa hanya tersenyum.
                “Saya pun tak tahu.. Saya tak buka pun buku tu. Amanah orang…” Nafisa bangun dari duduknya. “Okeylah, saya minta diri dulu.. Jumpa lagi nanti. Assalamualaikum,” Nafisa bersalaman denganku dan berlalu pergi dari situ.
                Buku apa pula ni? Desis hatiku. Segera kubuka. Kulihat isinya. Sebuah diari! Catatan hati seseorang… dan seseorang itu ialah…. Zahra! Aku terus membaca isinya.
                Assalamualaikum, diari..
                Hari ini, aku rasa perjalanan hidupku terlalu singkat! Doktor Aidil mengesahkan yang aku menghidap barah otak. Mengapa ujian seberat ini harus kutanggung? Aku masih mentah! Aku masih tidak faham erti kehidupan. Di usia aku selalunya kehidupan seseorang itu bermula! Tapi aku, kehidupan baru sahaja hendak bermula, tapi  seolah-olah tidak sabar untuk dihentikan. Aku hanya Fatimah Az-zahra yang terlalu lemah dan tidak berdaya. Mama dan abah ingin menghantarku untuk berubat ke Jerman. Untuk apa? Sakitku ini sudah di tahap yang terakhir! Tiada harapan untuk aku sembuh. Adnin… apa yang harus aku katakan padanya? Sekarang aku hanya perlu menunggu. Menunggu waktu di mana rohku akan terpisah dari jasadku. Mungkin saat-saat begini akan kuhabiskan bersama Adnin? Aku sedar sebelum ini aku cuba berlagak matang dihadapannya. Mungkin aku perlu lebih mesra dengannya?
                Lebih mesra? Jadi sebab itulah Zahra bersikap keanak-anakan denganku? Ya Allah, kalau aku tahu bahawa Zahra sedang bertarung dengan maut sekarang ini, pasti aku akan menyokongnya! Aku teruskan lagi bacaanku. Aku selak muka surat seterusnya.
Aku tak ingin orang lain tahu tentang penyakitku! Biarlah keluargaku sahaja yang tahu. Aku tak ingin dilayan bagai orang sakit yang sudah tidak sabar mahu mati! Biarlah aku nikmati sisa hidup aku dengan bahagia. Silapku juga kerana tidak mendapat pengesahan doktor sejak awal lagi tentang sakit yang selalu kualami. Aku kira sakit kepala yang aku alami cuma sakit kepala biasa kerana aku memang sudah sedia maklum bahawa aku ini menghidap migraine.Maafkan aku, Adnin kerana merahsiakan semua ini. Aku terpaksa.
Yang ikhlas, Zahra.
                Terasa kabur kelopak mataku. Air mataku mengalir. Segera kuseka air mataku. Aku buka muka surat seterusnya. Aku perlu tahu semua isi hati Zahra!

                Assalamualaikum, diari…       
                Sesungguhnya aku tulis coretan kali ini dengan linangan air mata yang tidak henti-henti mengalir. Aku sedih sangat!
                Aku dapati ada beberapa kesan tompokan air yang telah kering pada muka surat ini. Aku pati ini air mata Zahra. Air mata seorang sahabat. Ya Allah, kejamnya aku!
Hari ini, hati aku amat tergores. Aku tidak menyangka bahawa Adnin menyimpan rasa marahnya terhadapku di dalam hati. Aku cuba melakukan sebaik mungkin! Tetapi dia salah sangka. Tadi, di kelas, aku lihat mejanya bersepah. Aku tolong kemaskan. Aku lihat ada sebuah buku di atas mejanya. Aku ambil buku itu. Tidak terniat langsung di hatiku untuk membuka buku itu. Tiba-tiba sahaja Adnin masuk ke dalam kelas. Dia mengira bahawa aku ingin membaca buku itu yang ternyata diarinya! Langsung aku tidak tahu…
                Aku tersentak. Aku bersalah dengan Zahra!
Pada waktu itu juga, dia meluahkan rasa tidak puas hatinya terhadapku yang selama ini disimpan di dalam hati. Aku hanya tahu menangis sahaja waktu itu! Adnin, aku tak salah!
Yang ikhlas, Zahra.
                Ya Allah! Aku fitnah Zahra! Zahra………
                Assalamualaikum, diari…
                Sudah sebulan Adnin tidak mahu bercakap denganku. Persahabatan kami seolah-olah terputus sahaja setelah kejadian itu! Aku cuba untuk berbaik semula tetapi Adnin selalu sahaja melarikan diri dariku. Kini, aku terlantar di atas katil hospital dan hanya menunggu masa sahaja. Adnin membenciku, mama dan abah pula melayan aku seperti orang sakit yang tidak sabar mahu mati! Itulah perkara yang paling tidak aku ingini, tetapi sudah menjadi realiti! Peperiksaan penting yang akan menentukan hala tujuku juga akan aku tinggalkan. Peperiksaan itu lagi dua minggu! Aku tidak punya masa depan lagi! Entahlah, aku rasa waktu aku telah hampir saja…
Yang ikhlas, Zahra.
                Perlahan-lahan aku tutup diari itu. Zahra… maafkan aku. Semua ini salahku!

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………….

Aku bergegas ke wad di mana Zahra ditempatkan. Setelah mendapat maklumat di hospital mana Zahra ditempatkan daripada Nafisa, aku terus bergegas ke sini.
                Aku buka pintu bilik wad persendirian ini. Aku lihat Zahra terbaring lesu di atas katil pesakit. Alat sokongan hayat yang membantu Zahra untuk terus bertahan lagi. Aku duduk di kerusi yang berada di sebelah katil. Perlahan-lahan tangan Zahra kuraih.
                “Zah, aku sayang kau.. Kau sahabat aku! Jangan tinggalkan aku…” lirih suaraku berkata. Tangan Zahra kugenggam erat. Selepas itu, kelopak mata Zahra terbuka perlahan-lahan. Air mataku mengalir.
                Wajah pucat Zahra tersenyum. “Adnin?”
                “Ya, Zahra.. Aku ni..” kataku sebak. Air mataku mengalir lagi. “Ad..nin…. aku ni dah tak lama dah…” Zahra berkata lemah.
                “Zahra, jangan cakap macam tu, okey? Ajal maut semua di tangan Allah,” aku mengeratkan lagi genggaman tanganku pada Zahra. Beratnya untuk aku lepaskan dia!
                “Aku cakap.. benda betul… Doktor pun.. dah tak larat.. nak rawat aku…” lemah suara Zahra. Air matanya turut mengalir.
                “Syyyy.. Dah.. Jangan cakap dah…” aku seka air matanya. “Zah, aku nak minta maaf dengan kau, aku salah..” sebak aku berkata. “Aku… dah lama.. maafkan…” Zahra tersenyum. Disebalik senyuman itu aku tahu ada sakit yang dia tanggung.
                Suara Zahra sudah tersekat-sekat. Dadanya naik turun. Aku panik. “Zah, jangan tinggalkan aku…” bisikku di telinganya. “Aku… mesti.. pergi..” Zahra berkata dalam nada yang tersekat-sekat. Air mataku mengalir lebih laju. Sungguh, aku tidak ingin dia pergi! Aku pegang pipinya.
                Dadanya berombak lagi. “As…sala..mualai…kum…Ad..nin…” kata Zahra tersekat-sekat.
                “Allah…. Allah….” Bibir Zahra terkumat-kamit menyebut kalimat itu. Aku membisikkan kalimah syahadah di telinganya.
                “Allah…” sebaik sahaja menghabiskan kalimah itu, perlahan-lahan mata Zahra tertutup. Mata itu akan tertutup buat selama-lamanya.
                Aku rasa seperti tidak berpijak di bumi yang nyata. Zahra pergi? Perginya takkan kembali. Perginya buat selama-lamanya. Aku menangis teresak-esak di sisi jasad Zahra yang sudah kaku. Zahra, terlalu banyak kau menangis untuk aku…

Zahra,
Bukan pintaku ingin melihat air matamu, sesungguhnya itulah yang aku tidak mahu.
Janganlah ada rasa sedih di hatimu, kerana itu bukan niatku..
Membuatmu sedih memberiku sejuta pilu, masihkah ada maaf untukku?
Maafkan aku Zahra….
                Semoga kau tenang di sana, Fatimah Az-zahra… Ukhuwah fillah abadan abada…
-TAMAT-
p/s: kisah ini tiada kaitan dengan yang hidup atau yang mati…. Hanya rekaan semata-mata… Yang benar, hamba Allah…
                                                                                Hasil nukilan : Hidayah Zaki

Saturday, August 18, 2012

Bila?

Bila? Bila? Bila?
Bilakah lagi kita akan bertemu? 
Sungguh, aku amat merinduimu..
Meronta hati ini tatkala harus berpisah dahulu..
Duhai sahabatku, 
Bilakah kita akan meneruskan perjuangan kita ini BERSAMA-SAMA lagi?
Bilakah akan kita sambungi jihad kita bersama, yang sudah terhenti bertahun lalu?
Hanya Allah yang tahu,
Betapa sakitnya menanggung rindu yang tidak tertahan lagi..
Sahabatku,
Setiap masa, 
Kenangan dan memori indah kita bersama terlayar kembali di bayangan mata..
Sedih, pilu, rindu...
Perasaanku bercampur-baur..
Bila disebut tentang sahabat,
Hati ini menjadi sebak.
Persoalannya tika ini,
Bila? Bila? Bila?
Hanya Allah yang tahu....

>Ya Allah, temukanlah aku dengan sahabat dunia akhiratku, Aimi Fatiha Al-Syahadah.. Sungguh, Ya Allah.. Rinduku padanya tidak tertahan lagi. 
Ya Allah, aku berharap sebelum nyawaku dipisahkan dari jasadku, temukanlah daku dengan dirinya... Aku amat berharap, Ya Allah... Amin ya Rabbal'alamin...

                                                                                                                   
Sepi tanpamu sahabatku, Al-khomis Noura

Sunday, June 3, 2012

"La Tahzan" Bila nikahmu ditolak


alt
Nikah, Nikah dan Nikah, itulah persoalan yang sering bermain di fikiran mahasiswa tahun akhir,  malah remaja di  bangku persekolahan lagi sudah mula memasang impian untuk  membina rumah tangga, Benarkah begitu?
Tidak dinafikan lagi pernikahan mendapat "rating" yang tertinggi dalam soal masa depan seseorang, pernikahan juga adalah pengubat hati bagi mereka yang inginkan kebahagiaan dalam melayari arus kehidupan yang mendatang,  malah ia sudah menjadi fenomena buat pasangan bercinta untuk mendirikan rumah tangga di usia muda. Indah , bahagia dan penuh mengasyikkan bila berbicara soal ini, itulah aura penikahan.
Namun, sejauh mana kita bersedia memikul tangungjawab sebelum kata-kata penuh keramat dilafazkan?
" Aku terima nikahnya"
Sejurus terungkap kalimah penuh bermakna tersebut maka dengan sekelip mata sahaja seorang kekasih yang didambakan menjadi sah untuk dikongsi segala-galanya . Jangan hanya difikir keseronokkan apabila bunga  telah ditawan si kumbang, sebaliknya si lelaki perlu lebih bersedia dalam memikul setiap hak dan kebajikan isteri . Tidak usah terlalu memikirkan pakaian pengantin yang ingin disarungkan di hari penikahan, tidak perlu rungsing memikirkan tempat untuk berbulan madu apatah lagi terlalu menyempitkan fikiran dengan perkara remeh temeh lain, sebaliknya  bagi si suami apakah sudah bersiap sedia untuk memikul dosa si isteri yang menjadi antara saham utama untuk dipersoalkan di akhirat kelak?
"Lelaki (suami) itu pelindung bagi perempuan ( isteri) , kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki)  atas sebahagian yang lain (perempuan), dan kerana mereka (lelaki) telah memberikan nafkah dari hartanya"( An-Nisa: 34)
Dewasa ini, terlalu banyak rumah tangga yang dibina berakhir dengan penceraian. Walaupun masing-masing telah diikat dengan ikatan yang sah tetapi si isteri dibiarkan hidup tanpa bimbingan agama. Suami pula langsung tidak  mengambil peduli tangungjawab sebagai seorang pemimpin keluarga, sebaliknya hanya membiarkan keluarga dibebani dengan masalah demi masalah yang akhirnya tidak menemui jalan penyelesaian.

ROMANTIK DI USIA MUDA
Gelojak jiwa yang bergelora dek angkara menahan nafsu yang meronta-ronta sudah pasti membuatkan akal sudah tidak dapat membezakan yang manakah harus diutamakan. Apakah benar rasa seumpama ini perlu disudahi dengan pernikahan? Ataupun menghabiskan dahulu sisa-sisa semester yang masih berpanjangan?
Situasi ini sudah menjadi lumrah buat mereka yang sudah "lulus" dengan ujian yang diberikan , malah ada yang terkandas dengan "kekeliruan" ,  sekaligus membuatkan persepsi "penikahan" itu dipandang dengan penuh tanggapan buruk.
" Tiada yang lebih membahagiakan dua orang yang saling menyukai kecuali menikah"
(Riwayat suyuti)
Jika sudah saling mencintai di alam universiti tiada salahnya untuk kedua-duanya melangsungkan akad nikah bagi mengelakkan dari berlakunya fitnah. Persepsi bahawa pernikahan di usia muda hanya membawa kepada kebinasaan perlu dilontar jauh-jauh. Jika si lelaki sudah berkemampuan manakala si wanita pula telah menyatakan kesanggupan, ia merupakan satu bonus untuk pasangan itu melayari rumah tangga di usia muda.
BENARKAH SUDAH BERSEDIA ?
" Sudah 6 bulan kita mengenali hati budi masing-masing, boleh kita tamatkan dengan sebuah ikatan'? ujar si akhi
"Emm..mengapa terlalu awal? Rasanya elok kita betul-betul kenal antara satu sama lain" balas si ukhti.
Saban hari , sudah ramai yang terjebak dalam alam percintaan yang datang tanpa mengundang.
Begitupun, masih ada yang sedar bertapa sebuah hubungan yang berpanjangan tanpa ikatan bakal mengundang padah . Membiarkan perasaan syahwat berleluasa dalam hati hanya "melincinkan"  tugasan si syaitan yang menakluk hati yang asalnya diciptakan untuk melebihkan Allah dari segala-galanya.
Tetapi sayang, langit tidak selalunya cerah kadang-kala mendungnya terus berpanjangan, ditambah pula dengan hujan lebat dari langit yang disertai kegelapan, petir dan kilat hanya membuatkan sesebuah hubungan itu terlalu sukar untuk diteruskan. Harapan untuk mengakhiri sesebuah ikatan dengan sekurang-kurangnya dengan tali pertungan ditolak mentah-mentah dengan pelbagai alasan.
Saat itu , jalan keluar ibarat sudah tertutup. Harapan yang bakal membawa kepada kebahagiaan hanya mengundang rasa kekecewaan dan kesedihan.Akhirnya kita dapat melihat bertapa mudah jiwa anak muda islam hancur hanya kerana bahana cinta!
Siapa sebenarnya yang tidak bersedia dalam hal ini? Jawapanya mudah. Sekiranya belum bersedia mengapa berani melafazkan cinta? Mengapa juga berani "menerima" cinta ? akibatnya ramailah yang tidak berjaya mengakhiri hubungan dengan ikatan sekaligus membuatkan hati dihimpit dengan tekanan , jiwa terus dibunuh rasa sesal yang berpanjangan sekaligus merosakkan hati yang perlu  segera diberikan rawatan.

HAKIKAT SEBENAR KEBAHAGIAAN
Kisah Yang dikongsi oleh Fatimah Syarha Mohd Noordin dalam bukunya iaitu " Pemilik Cintaku Setelah Allah dan Rasul" benar-benar meninggalkan kesan kepada pembaca. Buku yang Mengisahkan bagaimana cinta yang diperhalusi dengan batas-batas syariat dari awal perkenalan hingga di hari pernikahan benar-benar mewujudkan rasa kerdil dalam diri. Itu mungkin kata-kata pembaca yang masih selamat dari jerangkap cinta. Namun ,bagaimanakah nasib mereka di luar sana yang tanpa diduga dihimpit dengan fitnah cinta? Niat pada awal perkenalan ingin menjadikan si dia sebagai pasangan hidup tetapi sebaliknya berlaku. Masih adakah ikhtiar untuk keluar dari situasi sedemikian?
"Sesungguhnya orang-orang yang bersabar sahajalah yang akan disempurnakan pahala mereka dengan tidak terkira"
( Surah Az-Zumar : 10)
Resipi menuju kebahagian itu konsepnya sama dengan mujahadah dalam perjuangan. Tatkala hidup inginkan keredhaan semakin itulah diri kuat diduga. Semua itu adalah kerana Allah ingin mematangkan kita dengan setiap dugaan tadi. Dakwah nabi dan para sahabat juga penuh dengan ranjau yang berduri. Bersusah payah demi islam tercinta sehingga sanggup mengorbankan nyawa di medan perang antara ujian untuk para kekasih Allah.
Mereka tahu islam akan bertapak di dunia dengan penuh gemilang, meraka yakin kemenangan telah dijanjikan dalam al-quran tetapi masih kuat berusaha untuk menempuh setiap ujian yang diberikan. Semuanya hanya kerana mereka yakin dengan satu perkara. Yakin bahawa resipi untuk bertemu kemenangan dan kebahagian hanya dengan menyusuri kesukaran pada mulanya.
Jangan sesekali berasa kecewa apabila ianya tidak berakhir dengan keinginan hati. Sebaliknya bangunlah dari terus dihimpit dengan kesesalan yang sia-sia. Terimalah setiap takdir dengan hati yang terbuka. Walaupun setiap perkara telah diusahakan namun bersyukurlah kerana sekurang-kurangnya usaha telah dilakukan demi mencapai "status" hubungan yang diredhai Syarak. Musyawarah diantara kedua-dua belah pihak amat digalakkan bagi mengelakkan rasa kurang senang dan sifat dendam. Sebaik-baiknya Musyawarah dilakukan dengan pembabitan orang tua kedua-dua belah pihak. Lebih manis dan barakah, sudah pasti dihiasi dengan rahmat dari Allah.
Buat mereka yang masih dilanda dengan rasa keliru  hayatilah firman Allah di bawah ini semoga ianya bakal mengubat hati yang resah menjadi hati yang tenang lagi diredhai.
"Telah hampir datangnya janji yang telah ditetapkan oleh Allah maka janganlah kamu meminta ia disegerakan"  
( Surah An-Nahl : 1)
Hakikat diuji dengan dugaan sememangnya menyakitkan, Ianya menyakitkan buat jiwa yang tidak mengerti erti syukur. Allah menguji tanda sayang, tanda kita dalam perhatian , Jadi andai kemahuan kita tidak ditunaikan tidak semestinya doa tidak dimakbulkan. Sebaliknya mungkin kita terlalu tergesa-gesa dalam mencapai impian ,sedangkan diri masih belum terkial-kial untuk mengharungi langkah seterusnya tanpa sebarang persediaan. Wallahualam.

Bestfriend Till Jannah

assalamualaikum buat para pembaca sekalian,, hummm... lama xupdate blog,,, hihihi. Okeyh, ana ada baca satu artikel kat iluvislam.com .... artikel ni menarik perhatian ana.... artikel ni buat ana terharu.. Terus ana teringat dekat sahabat karib ana yang kini berada di pantai timur..
*khas buatmu, Aimi Fatiha Al-Syahadah


baby
Air mata jatuh, setitis. Sepertinya hati juga sedang menangis.
Sahabatku, aku juga rindu kamu. Bahkan tersangat rindu. Andai sahaja kau tahu betapa aku rindu waktu kita dahulu. Andai sahaja kau tahu ada sahamnya kamu dalam setiap tadahan tanganku. Andai sahaja dapat aku memberitahumu.
Kau kata, kau malu. Malu dengan diriku waktu ini. Malu dengan penampilanku serupa ini. Malu dengan sifatku sekarang ini. Aku sudah berubah. Malah sudah jauh berubah. Sedangkan kau masih di tempat yang sama setelah sekian lama.
Sahabatku, aku pinta. Jangan malu denganku. Malulah kamu dengan Tuhanku. Kerana aku juga sepertimu. Seorang insan biasa, seorang hamba kepada Tuhannya. Aku ini tiada istimewanya. Aku hina. Banyak dosanya. Tidak terhitung jika mahu dikira setiap satunya.
Aku punya pilihan. Aku pilih jalan ini. Aku pasti. Tidak akan pernah berpatah kembali.
Tahu, kau juga punya pilihan. Pilihan untuk mengubah hidupmu. Kau juga boleh berubah. Seperti aku, seperti dia, seperti yang lainnya. Tiada apa yang mustahil. Cuma yang menentukan perubahan apa yang kau pilih. Jalan apa yang kau pilih untuk ikuti.
Kalau benar kau mahu berubah. Pasti akan ada pintu yang Tuhan buka untuk membantu. Pintu-pintu yang kau sendiri tidak sangka akan bertemu dari tempat yang tidak pernah kau tahu. Aku juga pasti, Tuhan akan menghantar orang-orang yang baik untuk bersamamu. Dalam apa jua keadaan, mereka tetap akan teguh bersamamu. Menghulurkan tangan membantu, mengangkat apabila tersungkur, menyedarkan dari kealpaan indah dunia itu. Mereka yang akan bersamamu. Bersusah payah mempimpinmu untuk berubah.

Sahabat, andai sahaja kau tahu indahnya hidup ketika diri sujud menghadap Ilahi. Andai sahaja kau tahu indahnya perasaan ketika ditemani dengan redha dan syukurmu terhadap Ilahi. Andai sahaja kau tahu keindahan sebenar dunia apabila sentiasa ditemani bayangan mati.
Aku pasti.
Bahawa kau tidak akan berlengah lagi. Kau tidak akan berkata sekejap lagi. Kau tidak akan tunggu tibanya nanti.
Aku pasti.
Kau akan bersujud tika ini. Kau akan memohon ampun saat ini. Kau akan redha atas ketentuan hidup yang diberi. Kau tidak akan pernah berniat untuk kembali kepada kehidupan indah lampau yang hanya berdasarkan duniawi.
Itu, aku pasti. Malah tersangat pasti.
Andai sahaja dapat aku terangkan perasaanku ketika ini. Andai sahaja dapat aku berkongsi sedikit rasa hati. Andai sahaja dapat aku beri rasa indah ini. Pasti sudah aku beri. Pasti sudah aku kongsi.
Aku mahu kau rasa perasaan itu. Perasaan indah mencintai Ilahi. Perasaan indah yang langsung tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Perasaan yang langsung tiada tolok bandingnya.
Andai sahaja dapat aku kongsi.
Sahabat, aku mahu kau tahu. Kau sentiasa ada dalam doaku. Aku mahu kau tahu. Yang aku sentiasa mendoakanmu untuk menemukan jalan terindah dalam hidupmu. Aku mahu kau tahu, aku mahu jadi temanmu. Selamanya. Hingga ke syurga.
Kamu janji, tunggu aku ya?

Mungkin anda berminat..